PENGEMBANGAN SUMBERDAYA APARATUR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA

Amri - -

Abstract


Adanya penyerahan urusan dan kewenangan, khususnya urusan Kepegawaian ke daerah sehingga terjadi penambahan atau pengalihan aparatur ke tubuh pemerintah daerah akan membawa akibat terhadap pengembangan aparatur mulai dari masuknya sampai dengan pensiun.

Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif dengan pendekatan kualitatif. Teknik pengumpulan data menggunakan teknik wawancara mendalam, dokumentasi, dan observasi. Rumusan masalahnya adalah : (1) bagaimana metode pengembangan sumber daya aparatur dalam meningkatkan kinerja, (2) bagaimana kinerja aparatur pemerintah daerah. Sedangkan tujuan dari penelitian ini untuk mendiskripsikan, menganalisa, aspek-aspek yang berhubungan dengan metode pengembangan sumber daya aparatur di lingkungan Sekretariat Daerah Kabupaten Sumbawa dan kinerja aparatur.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa keberhasilan pelaksanaan otonomi daerah   memerlukan aparatur yang mempunyai kemampuan, pengetahuan, dan ketrampilan serta sikap prilaku. Pengembangan sumber daya aparatur harus dilakukan dengan mekanisme atau tahap-tahap agar tujuan aparatur dan organisasi secara keseluruhan dapat tercapai. Pengembangan sumber daya aparatur merupakan suatu instrumen penting dalam meningkatkan kinerja aparatur.  Pelaksanaan pengembangan sumber daya aparatur di Sekretariat Daerah Kabupaten Sumbawa dalam rangka meningkatkan kinerja aparatur menggunakan metode On The Job dan metode Off The Job. Penilaia kinerja aparatur dapat dilihat dari aspek kuantitas kerja, kualitas kerja, ketepatan waktu dan pengetahuan tentang pekerjaan, serta obyektif.

Beberapa saran adalah: (1) program pengembangan telah menampakkan hasil yang menggembirakan namun tetap ditingkatkan secara terus menerus,  (2) agar dalam merekrut aparatur lebih menitik beratkan pada sisi motivasi dan mental, (3) penilaian kinerja aparatur harus didasarkan pada obyektivitas, (4) agar pengelola kepegawaian lebih jeli dan cermat dalam menelaah, menafsirkan dan menerapkan PP. No. 99 Tahun 2000, (5) agar pengembangan, pendidikan dan pelatihan tidak terlihat mubazir, terkesan menghabiskan anggaran  harus tetap mengacu kepada analisis kebutuhan.

 

Kata kunci:  aparatur, kinerja


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.